Wawasan dalam Beraksi: 5 Langkah Metode Product Management

Dec 15, 2021

Written by: Risala Nabila Imani

Tanpa Product Management, sebagian besar perusahaan akan ditantang untuk mengetahui di mana harus memfokuskan upaya mereka. Proses lima langkah ini mengakomodasi kompleksitas yang terlibat dalam manufacturing physical goods dan memastikan bahwa spesifikasi produk benar, layak, dan dibagi dengan area fungsional yang berbeda sebagai katalis bagi mereka untuk melakukan pekerjaan. 

Berikut adalah lima tahapan berbeda yang diikuti sebagian besar tim Product Management.

Langkah 1: Identifikasi Peluang

Langkah ini melibatkan pengamatan terhadap pelanggan dan pasar. Product Manager sering berkolaborasi dengan anggota tim terkait dengan inovasi atau strategi. Ini merupakan upaya tim untuk mencari tahu apa yang diinginkan oleh target pelanggan yang ada atau baru agar tetap bertahan atau berkonversi. Penilaian pasar dilakukan dari sudut yang berbeda, menggunakan banyak alat dan strategi. Tujuannya adalah untuk menentukan kebutuhan dasar pelanggan dan persyaratan produk awal yang akan menjadi peluang.

Pengetahuan Pelanggan

Studi keterlibatan pelanggan dapat dilakukan secara internal dengan menyewa firma atau konsultan pihak ketiga untuk melakukan penelitian. Kamu juga dapat melakukan penelitian sendiri melalui media sosial, email, situs web, forum komunitas, dan tentu saja berbicara dengan tim internal yang berhadapan dengan pelanggan, seperti Sales, Customer Support, serta Marketing. Di sini kamu akan melihat customer experience (CX) saat ini dan apa yang dapat ditingkatkan untuk melayani pelanggan dengan lebih baik serta meningkatkan kepuasan dengan produk kamu. Dalam mengetahui pelanggan, dibutuhkan keterlibatan pemahaman beberapa metrik yang penting bagi perusahaan kamu. Beberapa contoh:

  • Persona, terdiri dari karakter atau profil fiktif yang kamu buat berdasarkan riset untuk mewakili berbagai jenis pelanggan yang mungkin menggunakan produk kamu dengan cara yang serupa. Persona digunakan untuk membuat segmentasi pasar, atau subset pasar berdasarkan demografi, kebutuhan, prioritas, minat, dan data psikografi atau perilaku lainnya untuk lebih memahami target pelanggan kamu.    
  • Customer Lifetime Value (LTV), yang menghitung nilai pelanggan bagi perusahaan kamu selama mereka tinggal. Cara untuk menghitungnya adalah jumlah pesanan rata-rata X jumlah rata-rata pembelian dalam satu tahun X waktu retensi rata-rata dalam beberapa tahun. 
  • Economic Value to Customer (EVC), yang didasarkan pada pemahaman bahwa pelanggan akan membeli produk hanya jika nilainya bagi mereka melebihi nilai alternatif terdekat.
  • Value Maps, merupakan alat visual yang memungkinkan kamu membuat rencana dengan lebih baik. Memungkinkan kamu mempelajari posisi produk kamu di pasar dalam grafik dua dimensi. Value maps terbaik adalah yang berpusat pada pelanggan, mendasarkan skor nilai pada manfaat daripada fitur atau kinerja produk. Value maps dapat membantu Product Management dan Marketing memperoleh skor nilai berdasarkan penilaian yang lebih objektif dalam hal produk apa yang dikirimkan kepada pelanggan.

Pengetahuan Pasar

Memahami ruang lingkup perusahaan dan produk kamu dapat berarti banyak hal, tergantung pada jenis, ukuran, dan tahap bisnis. Apa pun detailnya, kemungkinan besar kamu akan melakukan beberapa analisis pasar inti yang mencakup latihan berikut:

  • Kesesuaian produk/pasar, kamu memerlukan pemahaman yang baik tentang seberapa besar pasar untuk produk kamu, masalah apa yang ada di pasar, dan yang paling penting, apakah produk kamu cukup memecahkan masalah dimana pelanggan akan bersedia membayarnya. 
  • Analisis kompetitif, yang memetakan wawasan yang diperoleh dari pengumpulan penelitian dari berbagai sumber, seperti perangkat lunak khusus, laporan industri, media sosial, situs web, dan intelijen bisnis. Penelitian kompetitif harus mencakup fitur pesaing kamu, pangsa pasar, harga, pemasaran, differentiators, kekuatan, kelemahan, geografi, budaya dan ulasan pelanggan.
  • Analisis harga, yang dapat membuat atau menghancurkan kesuksesan produk. Analisis harga melibatkan penetapan harga yang tepat untuk siklus hidup produk yang akan bertahan di pasar, sambil tetap menguntungkan bagi perusahaan kamu. 

Langkah 2: Kelayakan dan Perencanaan 

Langkah ini adalah tentang rencana produk awal yang membawa kamu ke proses definisi produk. Kamu akan menggunakan setiap wawasan yang dikumpulkan tentang target pelanggan dan memetakan produk kamu ke Jobs-to-be-done (JTBD). Metode ini, diciptakan oleh Clayton Christensen, mengikuti gagasan bahwa pelanggan menggunakan produk untuk menyelesaikan "pekerjaan" tertentu atau mencapai hasil tertentu. 

Di sini tempat tim meninjau berbagai opsi dan peluang yang disajikan dan membuat keputusan tentang produk apa yang akan dikembangkan. Di atas analisis pasar dan customer-centric, mereka melihat hasil lainnya secara langsung, seperti pendapatan, margin, efek pada persepsi merek, adopsi, dan faktor serupa. Semua penelitian, analisis, dan kolaborasi antar departemen berujung pada rencana produk efektif untuk seluruh proses product management

Langkah 3: Pengembangan Produk

Langkah ini adalah tempat validasi solusi terjadi dari sumber internal, seperti finance, engineering, dll, atau eksternal, seperti focus groups. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah ada peluang nyata untuk mengirimkan produk. Pada tahap ini, penting bagi tim untuk mengetahui kapan produk akan dirilis serta perkembangannya.

Meskipun Product Manager bukanlah Project Manager, mereka memiliki kepentingan utama ketika produk atau fitur akan keluar di pasar. Batas waktu pengiriman bergantung pada banyak faktor, tetapi berikut adalah dua pertimbangan utama:

  1. Kompleksitas produk kamu (pikirkan laptop, dengan sedikit fitur dan konfigurasi yang tersedia vs. mobil, dengan sejumlah besar fitur dan konfigurasi) 
  2. Tingkat perubahan yang kamu mulai. Misalnya, peningkatan produk tambahan vs. meluncurkan produk baru, atau bahkan membuat kategori. 

Langkah 4: Pengenalan Produk

Tahap ini mencakup semua aktivitas yang diperlukan untuk mempersiapkan peluncuran, ditambah peluncuran itu sendiri. Banyak faktor yang menjadi pertimbangan, seperti perencanaan pemilihan apa yang akan dijual, di pasar mana, dan persetujuan peraturan untuk wilayah geografis produk yang akan tersedia. Semua pelatihan tim untuk area fungsional terpengaruhi oleh peluncuran. Misalnya, pekerja perlu dilatih untuk menangani persyaratan khusus apa pun. Penjualan akan membutuhkan materi pemasaran dan ikhtisar tentang fitur, manfaat, dan diferensiasi khusus. Product Manager akan memberikan informasi kunci untuk membantu tim lain membuat keputusan yang tepat dan menjalankan peran mereka. 

Langkah 5: Manajemen Berkelanjutan 

Sangat mudah untuk meluncurkan produk dan kemudian beralih ke proyek lain, seperti yang sering terjadi pada tim produk yang sibuk dan sering kekurangan sumber daya. Mengukur kinerja produk baru, menangkap feedback pelanggan, mengawasi setiap gerakan kompetitif sebagai tanggapan atas peluncuran kamu, dan melanjutkan promosi. Mengawasi feedback pelanggan dan pasar secara alami dapat membawa kamu kembali ke langkah 1 sampai 4, dengan proses menghasilkan produk baru, menjadi konsisten dan berhubungan erat dengan analisis pasca-peluncuran dan dapat mengungkap peluang baru. Serta menunjukkan dampak dari produk baru, membantu melakukan perbaikan, dan mengakhiri keputusan siklus hidup.

Untuk kamu yang tertarik belajar tentang produk ataupun wawasan dan informasi seputar Product Management lainnya yuk kunjung https://academy.apiary.id/blog dan dapatkan banyak ilmu terkait pengembangan produk lainnya.

Source: www.productmanagementtoday.com